Anugerah Terindah

Wednesday, May 28, 2008

Sewindu

Today is special day for my family. Thanks ALLAH for "Anugerah Terindah".


Alhamdulillah sewindu sudah terlewati, kerikil-kerikil kecil, sedikit tajam, angin, setengah badai menjadi bunga-bunga cinta. Mutiara hati menghiasi mahkota kehidupan. Senyuman, canda, tawa, sesekali raut suntuk menjadi pelipur hati. Terima kasih tuk kebersamaan dan semua yang telah Engkau berikan. Mudah2an hamba termasuk umat yang selalu mensyukuri nikmat, karunia dan anugerahMu. Amin ya rabbal 'alamin

Wednesday, May 21, 2008

Cerita Borongan

Bismillahhirakhmanirrokhim

Sebelumnya "Selamat Memperingati 100 tahun Hari Kebangkitan Nasional" Semoga Indonesia benar2 bangkit dari segala keterpurukan dan bisa mewujudkan masyarakat yang adil makmur aman tentram dan sentosa. Amin.

Banyak cerita, sayang kalau dibuang begitu saja. Mengingat sekarang si kecil sudah bener2 tidak bisa ditinggal. Maunya dah diajak ngobrol terus, sudah ngoceh2 dan teriak2 yang kenceng banget bikin gak kuku... secara Rafif sekarang dah genap 5 bulan, sudah bisa mengangkat badannya, sedikit maju 2 langkah, terus duduknya juga sudah tegak (tapi didudukkan lho... kalau bangun sendiri masih belum bisa). Maunya duduk terus.. Dan Rafif sama sekali gak mau ditinggal, harus kelihatan orang dan ngajak ngobrol, kalau gak ada pasti akan teriak kenceng. Jadi sepanjang hari main dan nemenin Rafif. Insyaallah sejauh ini masih tetep ASI doank. Boboknya pun juga sebentar2 bangun. Tak coba sambil baca/buka kompi dia dah teriak2. Yo wis. Akhirnya cuma ngidupin TV /tape doank buat suara2. Makanya untuk sementara kotak pesen diumpetin dulu, takut gak ada waktu tuk bales berkunjung ke teman2. untuk nulis gini saja, harus masuk ke daftar draft lebih dulu hhheheeee... keburu bangun si kecil.

Jum at, 9 Mei, untuk kali pertama Rafif potong rambut. Mau dipotong kemaren2 masih kasihan, karena masih musim dingin, gak tega kepalanya kedinginan tiap hari. Tujuan dipotong rambutnya ya untuk menghilangkan kotoran, karna sedari lahir belum dicukur, terus kepala bayi juga biar ringan, membuka lubang pori2 di kepala supaya gelombang panas keluar, terus bermanfaat untuk menguatkan indera penglihatan, penciuman dan pendengaran si kecil. Rambut kupotong sendiri saat dia tidur. Eh belum selesai dia dah bangun. Yo wis bersambung esok harinya, kali ini dilanjutin sama bapaknya, sehabis pulang dari pengajian rutin bulanan warga PPI Saga. Kepala terus digaruk, mungkin gatal hingga merah2. Kayaknya dia marah juga nyari rambutnya gak ada ehehhehe.., muka juga jadi sasaran garuknya, jadilah muka si Rafif merah2. Potongan rambut disimpan, buat ditimbang nanti pas akekahan, untuk selanjutnya rambut dihargai dengan harga perak, kemudian disedekahkan.



Sebelum dipotong, dipotong belum selesai dan setelah dipotong. Jadi makin bulet

Selasa 13 Mei , imunisasi DPT di byouin tempat Rafif lahir. cuma berdua saja, suami gak bisa ikut karna ada zemi. Yo wis gpp entar klo gak bisa nihon go yo tak minta form nya yg Ego (bhs inggris), biar gak ngerti paling gak yo sedikit tenang. istilah2 kesehatan gitu aku gak ngeh nihon go nya, wong emang gak pernah kepake sehari2, siap densi jisho (kamus elektronik) juga. Pas di suntik Rafif gak nangis, namun begitu dicabut spetnya langsung pecah suasana...nangis kenceng banget.... Untung cuma sebentar. alhamdulillah semua lancar. Jalan kaki, kurleb 1 jam dr rumah ke rs. Pulangnya mampir2 biar gak capek, mulai mampir ke toko, toko lagi hingga book off. Secara cuaca dah mulai panas, sampe rumah jam 4 sore, tepar...

Sabtu 17 mei sekolah Safa ngadain ensoku/piknik ke Donguri Mura. sama seperti taun lalu. Sekitar 45 menit dari rumah, tempatnya naik, menuju ke pegunungan. Jalannya berkelok2, menanjak dan sepanjang jalan hijau dedaunan yang segar bikin seger semuanya.

Sampe sana, seperti biasa sambutan dari perwakilan sekolah, dilanjut bersama2 senamnya an panman, terus maem bareng teman2 Safa dan ortunya. Kita bawa bento simple, onigiri isi tuna/nasi kepal sama sayur rebus2 plus tempe. Suasana makan lumayan cukup meriah, sambil ngobrol dama sensei dan ortu temen2nya Safa.



Suasana maem dan obento hari itu


Sementara Safa dan bepaknya senam, Rafif berlindung dibawah bunga Fuji yang bergelantungan. Seneng banget dia, tampak menikmati dan teriak2, sambil tangannya di gerak2in, serasa mau ikut saja.

Kalau taun lalu udah naik kuda, kali ini Safa milih naik kereta, kita rame2 naik, seru dan sedikit ngeri sih. Habis jalanan menanjak terus pas turun curam banget. sampe atas, kereta istirahat 5 menit, turun kasih makan usagi san/kelinci dan turun kasih maem kambing sama kuda. Foto kereta yang kita naiki.
Dilanjutkan mainan lain (milih yang taun lalu belum sempat), macem2 deh...



Safa kasih maem kambing sama kuda


Habis kasih maem Usagi san (dikasih ninjin/wortel sama kabitsu/kobis). Dan sebelum pulang ice cream murni dulu.... ehm... seger.

Pulang jam 2, dilanjutin belanja untuk acara Pelatihan Kewirausahaan Bagi Para Kenshushei/Tenaga Kerja Indonesia Se-Kepulauan Kyushu. Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Tokyo, Bank Indonesia (BI) Tokyo dan tim Working Group for Technology Transfer (WGTT) Jepang bersama Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) di Jepang, Koordinator PPI Saga melatih ratusan calon wirausaha muda Indonesia di kota Saga. Jadi acara gawe besar nih di Saga...Sampe rumah dah sore, malam dilanjutin ngerjain tugas konsumsi, bagian bikin Agar2 pelangi 20 bungkus plus nasi putih doang 5 kali masak, karna malemnya gak mampu, sudah jam 2..., dilanjutin bangun pagi2 masih masak nasi 2 rice cooker lagi. Secara semua masakan harus dah ngumpul di kaikan jam 6... molor jam 7 baru diantar... Gomen nee... sie konsumsi... ibu2 PPI Saga, maklum ya... kan ada bayi... hehehehe...ngeles nih.
.
Suami berangkat, Safa masih bobok, siangnya rewel ngajak nyusul bapaknya. Yo wis siang2 jalan menuju halte bus sejauh kurleb 400 m menuju sasaran selama 20 menit perjalanan. Safa seneng banget..naik kendaraan umum, biasa kan naik sepeda. Ngumpul bareng kurleb 150 orang Indonesia se Kepulauan Kyushu.




Peserta lagi menikmati makan siang





Rame.... foto panitia




Member LDA yang ikut bantu2 acara dan juga sebagai mediator

Pulang dari acara jam 1/2 8, suami masih beres ruangan sama Dhani, om Angki (suami tante Marita). Di lanjut maem malam di joyfull... sampe rumah gak sempat bersih2 rumah, cucian panci menumpuk, dah tepar habis. Dilanjut esok harinya beres2 rumah yang sudah kayak kapal pecah. Hancur abis... badanku serasa hilang separo, cuapek poooollllllllllllll. Onsen lagi yuk...

O, iya mumpung Rafif masih belum bangun, dilanjut ke cerita onsen. Selama disini kalau badan pegel2 cuapek gak ketulungan gitu, kami biasa pergi ke onsen (pemandian air panas). Kalau mau pijat badan gak kuat mbayarin, muahalll.. Lumayan bisa berendam/sekedar pijat dengan air yang memancar. Biasanya onsen dilakukan saat musim dingin. Ditempat alam terbuka (dikelilingi pembatas) atau di tempat2 onsen yang emang khusus tuk disewakan. Bisa bersama2 dengan orang banyak/ kita sewa tempat yang cukup untuk family, biasanya agak mahal sih. Disana kita bisa berendam, mandi sepuasnya pake air panas yang konon katanya asli bersumber pada alam. Mau lihat gambaran onsen bisa dilihat seperti dibawah atau cari aja di geogle.

foto diambil dari sini

Sebelum masuk ke onsen harus mandi dulu dan semua kain harus ditanggalkan saat masuk area (handuk bisa dilepas dipinggir kolam). Selesai onsen kita masih bisa menikmati sauna, sekedar ngeluarin keringat. Kalau onsen gini aku bisa sekitar 2 jam, merilekskan diri. Lumayan setelah ini badan jadi enak, tidur nyenyak dan kulit jadi halus. Setiap kali onsen Safa ikutan lho. Sementara Rafif sama bapaknya, gantian masuknya.

dah dulu ya ceritanya... Rafif bangun

Alhamdulillah

Thursday, May 08, 2008

Liburan

Assalamu alaikum...

Yah, liburan golden week sudah berakhir. Walaupun aku setiap hari pada dasarnya dirumah terus, tapi kalau namanya ada liburan tetep ikut merasakan. Gak lama sih, cuma 4 hari, plus satu hari buat Safa. Kemaren gak mau sekolah lagi, katanya males, enakan di rumah main2 sama adik sama mama. Yo wis... terus hari ini dia sebenarnya juga agak malas pergi ke sekolah, tapi kok lama2 dia dengan sendirinya mau pake seragamnya. Alhamdulillah, kami gak pernah memaksa untuk pergi kalau menang dia maunya di rumah yo wis ben, gak popo, mungkin lagi bosen. Asal gak sering2 wae. Terus buat misua liburannya cuman 2 hari ... biasa urusan kampus yang segunung gak selesai2. Yo wis dinikmati saja.

Tidak ada agenda khusus (halah koyo pejabat ae...) di hari libur kemaren. Seharian ditinggal suami sama Safa ke Fukuoka. Sementara aku dan rafif dseperti biasa ...ngendon dirumah. Satu kesempatan emas buatku ngumpul bareng anak2 dan suami tercinta selama 2 hari. Ngeruntel bareng, main2 sama si kecil. Maklum sekarang si kecil sudah maunya duduk terus, tapi masih belum kuat, masih di ganjal sama bantal di belakang dan sampingnya. Bisa sih bertahan, paling cuma 1 menit doank, habis gitu terus ngguling... Terus juga sudah lihai bolak balik alias tengkurabnya, malah sampe jatuh dari area kasur alias jatuh di karpet. Alhamdulillah Safa dan Rafif juga sudah mulai bersahabat tanpa saling menciderai alias tanpa ada gigitan atau lemparan buat adiknya. Sudah bener2 bisa ditinggal berdua. Sudah bisa saling bercanda, ketawa bareng, ngakak2 gitu, Safa juga sudah pinter ngajak ngomong adiknya dan bahkan sekali2 menggendong adiknya, walaupun sambil bilang omoi ...omoi... (berat..berat) tapi tetep seneng dan si adik dah mulai menarik2 rambut dan baju kakaknya maunya saling nyayang/cium. Kadang Safa ngejekin adiknya dengan cara duduk dipangkuanku dan meluk dan nyiumku lalu bilang "wis wis mamanya adik dipek mbak safa wis... wis... adik gak punya mama wis... safa chan no mama wis..."(bahasa gado2). Sementara adiknya cuma nyengir sambil ketawa doank, asli gak nangis... Pinter. Wow... pokoknya sudah akur, sudah kompak dan gak bikin aku was2 lagi. Alhamdulillah...matur nuwun Gusti Allah atas karunia ini.

Satu hari saja kami keluar rumah tuk sekedar refresing, dan sebisa mungkin tidak pergi ke mall. Habis semua barang2 disini pada NAIK... Kebayang kan ... buat kami yang hidup hanya dengan mengandalkan beasiswa yang setiap kali bisa saja turun,... Mulai dari produk susu murni naik sekitar 40 yen-an, beras, minyak, gula, gandum alias sebangsa tepung, bensin, pajak kendaraan, gas, listrik... Kayaknya semua harga barang pada naik deh. Duh makin hari biaya hidup semakin mencekik. Juga pensiunan para lansia yang semakin seret keluarnya... Pantesan saja orang Jepang banyak yang bunuh diri gara2 itu semua... (kata berita di TV lho...). Yo wis lah... yang naik biar naik yang penting hidup sekali saja harus tetep DINIKMATI.
Kembali ke refresing, kami sempatkan tuk pergi ke koennya Yoshinogari, yah sekitar 25 menit lah dari rumah. Berangkat dengan 3 keluarga tentunya dengan pasukan anak2nya. Banyak tersedia mainan disana. Berhubung datangnya pas hari anak2 (kodomo no hi) biaya masuknya gratis, mainan juga banyak yang gratis, kecuali naik kereta mesthi bayar, ada beberapa atraksi dan juga ada warung2 dadakan yang menjual aneka macam souvenir dan juga sayur2an.
Sebenarnya Yoshinogari sudah tidak asing bagi kami, sering banget kesini, kesana , karena tempat mainnya bener2 luassssss (kalau gak salah luasnya sekitar 64 hektar), bagus, bersih dan aman buat anak2. Buanyak banget arena mainan buat anak2, mulai dari prosotan berbagai macam bentuk dan ukuran, ada sungai kecil yang mengalirkan air yang jernih (cuma yang ini Safa masih belum boleh, habis banyak anak2 gede mainan disitu, bahaya kalau kepeleset), ada juga hamparan taman bunga yang indah.




Semua harus ngantri dan anak2 pada sabar mengantri hingga tiba waktunya bermain. Juga sebelum dan sesudah main sepatu dilepas sendiri, dipake sendiri juga.




Tut tut tut...naik kereta mini... semua seneng

Selepas dari Yoshinogari, perjalanan dilanjutkan ke Yamato untuk lihat koi no bori, maksud hati mau ngajakin anak2 naik perahu sambil lihat2 koi no bori yang bergelantungan di atas sungai, namun apadaya hari sudah sore dan tukang perahunya juga sudah gak ada di tempat. Yo wis, nonton saja. Koi no bori itu biasa dipasang di depan rumah2 orang Jepang yang mempunyai anak laki2 yang masih kecil, seperti terlihat di gambar. Lebih jelasnya mengenai koi no bori silahkan buka disini.


Koi no bori ukuran guedhe gedhe...



Rombongan wong Jowo, Suroboyo, Kediri, Madiun, Ngawi, Jogja

Nah, selain acara jalan2 diatas, dirumah lagi pada demen pizza, sampe 2 kali berturut2 bikinnya. Dan itu saya bikin sendiri lho... yang kedua... safa ikut banting2 adonan. Hasilnya sangat memuaskan. Alhamdulillah sukses, uenak. Begitu matang satu loyang langsung habis disantab Safa dan bapaknya, emaknya cuma bagian baunya doank...hehhee menunggu kloter selanjutnya.
Mau pizza ? buka disini ya...

Penampakan Pizza

Liburan telah usai...Semangat lagi yuk...
Buat Om didik ...sudah nih laporannya, silahkan dinikmati.

Wassalamualaikum...