Anugerah Terindah

Friday, February 23, 2007

Umeboshi

Umeboshi.
Umeboshi adalah nama sebuah kembang, yang banyak dijumpai di saat pergantian musim, khususnya di Jepang. Biasanya banyak dijumpai saat perubahan dari fuyu (musim dingin) ke haru (musim semi). Orang Jepang sendiri biasa menyebutnya dengan ume saja. Hampir di setiap rumah orang Jepang (khususnya Saga) menanam bunga ini, baik itu di halaman depan, samping ataupun belakang rumah.
Warna bunga yang biasa dijumpai kebanyakan berwarna pinku (merah muda), shiroi (putih), akai (merah) dan juga orenji (oranye). Seluruh batang dan dahan ranting pohon ume yang semula gundul, saat ini dipenuhi dengan bunga. Akan kelihatan cantik sekali, apalagi pada saat semuanya beranjak mekar. Namun sayang kecantikan bunga ini tidak bisa bertahan lama, hanya sekitar 1 bulan, terhitung dari masa kuncup hingga bermekaran, lalu perlahan-lahan gugur berjatuhan.

Kemaren saat pulang dari jemput Safa dari Hoikouen, aku sempatkan singgah di belakang rumah oyaasan (pemilik rumah yang kami tinggali). Kebetulan di halaman depan, samping dan belakang banyak ditanami berbagai macam bunga dan tanaman perdu lainnya. O, iya oyaasan ini dah pensiun, tidak punya istri dan anak, jadi tiap hari kerjaanya sekarang merawat tanaman yang ada di sekitar rumahnya. Rumahnya cantik, bersih dan sejuk banget. Sayang fikirku, momen indah seperti ini kalo tidak diabadikan..alah...gaya...alasan saja nih mau moto ya...?hehhehehhe..tau aja. Kebetulan kamera dah aku siapkan saat mau berangkat jemput Safa, ya selagi ada kesempatan dan ada waktu, lagian bosen sehari2 dirumah terus...refresing man...refresing.. Mumpung gak ada suami kan bisa bebas memotretnya, kalo ada suami pasti bilang, kenapa sih semuanya mesthi difoto...malu ah dilihat orang.. Hehhehe...gomen ne suamiku....kan aku kolektor foto...(dasar dah kecanduan foto...susah deh, kata suamiku belakangan ini...hehhehe).

Sesampainya di belakang rumah oyaasan, Safa langsung berlarian sambil megangi ume, menciumi dan sesekali tanya ini itu, lalu
Safa pun berucap : mama, kono hana ga kirei nee nee, kauri ne, Safa daisuki...mama suki..? sashin o totte mo ii desuka ? (Mama, bunga itu bagus ya..,harum ya, Safa suka sekali, mama suka ? boleh di foto ya..?)
Hai, mama daisuki, ii desu you... (ya, mama suka sekali, ya boleh [difoto maksudnya] ...)
Safa : mama, hana ga namae wa nani ? (mama, apa nama bunga itu ?)
Mama : ume, ume desu.. (Ume, bunga Ume).
OK Safa, action...
Safa : Ume, hai, ...chotto matte... Safa asoko de...(ume,iya...tunggu sebentar...Safa disana ya..)
Halah...kebanyakan basa-basi Safa ini...hayooo cepetan... Tanpa diaba-abapun Safa selalu bilang mama...cizu...cizu...(nah, itu pertanda Safa dah siap di foto). Dan ini nih sebagian hasil jepretan kamerawan amatiran, mohon dimaklumi kalo hasilnya kurang bagus, habis kameranya lawas juga sih..
Itu sebagian dari jepretanku... weleh koyok reporter wae..
Demikian liputan sementara mengenai bunga ume, liputan selanjutnya tentang sakura, insyaallah bulan April...Sakura mulai memenuhi hampir seluruh ruang kota seluruh Jepang. Saat-saat yang paling ditunggu untuk hanami.
Bukan begitu jeng Niken, jeng Dewi, jeng Shinta, jeng Sita, jeng Ay, jeng Icha dan teman2 lainnya yang masih betah tinggal di sini ?

Wednesday, February 21, 2007

Wanita Acuan Al-Quran

Wanita Acuan Al-Quran Ialah Seorang wanita Yang Beriman
Yang Hatinya Disaluti Rasa Taqwa Kepada Allah SWT
Yang Sentiasa Haus Dengan Ilmu
Yang Sentiasa Dahaga Dengan Pahala
Yang Solatnya Adalah Maruah Dirinya
Yang Tidak Pernah Takut Berkata Benar
Yang Tidak Pernah Gentar Untuk Melawan Nafsu

Wanita Acuan Al-Quran Ialah wanita Yang Menjaga Tuturkatanya
Yang Tidak Bermegah Dengan Ilmu Yang Dimilikinya
Yang Tidak Bermegah Dengan Harta Dunia Yang Dicarinya
Yang Sentiasa Berbuat Kebaikan Kerana Sifatnya Yang Pelindung
Yang Mempunyai Ramai Kawan Dan Tidak Mempunyai Musuh Yang
Bersifat Jembalang

Wanita Acuan Al-Quran Ialah wanita Yang Menghormati Ibubapanya
Yang Sentiasa Berbakti Kepada Kedua Orang Tua Dan Keluarga
Yang Bakal Memelihara Keharmonian Rumahtangga
Yang Akan Mendidik Anak-Anak Dan membantu suami Mendalami Agama Islam
Yang auratnya dikhaskan buat suami tercinta
Yang Mengamalkan Hidup Penuh Kesederhanaan
Kerana Dunia Baginya Adalah Rumah Sementara Menunggu Akhirat

Wanita Acuan Al-Quran Sentiasa Bersedia Untuk Agamanya
Yang Hidup Di Bawah Naungan Al-Quran Dan Mencontohi Sifat Rasulullah SAW
serta wanita sufi yg digariskan dalam kalamullah
Yang Boleh Diajak Berbincang Dan berbicara
Yang Sujudnya Penuh Kesyukuran Dengan Rahmat Allah Ke Atasnya

Wanita Acuan Al-Quran Tidak Pernah Membazirkan Masa
Matanya Kepenatan Kerana Kuat Membaca
Yang Suaranya Lesu Kerana Penat Mengaji Dan Berzikir
Yang Tidurnya Lena Dengan Cahaya Keimanan
Bangun Subuhnya Penuh Dengan Kecerdasan
Kerana Sehari Lagi Usianya Bertambah Penuh Kematangan

Wanita Acuan Al-Quran Sentiasa Mengingati Mati
Yang baginya Hidup Di Dunia Adalah Ladang Akhirat
Yang Mana Buah Kehidupan Itu Perlu Dibajai Dan Dijaga
Meneruskan Perjuangan Islam Sebelum Hari Kemudian bersama lelaki

Wanita Acuan Al-Quran Ialah wanita Yang Tidak Mudah Terpesona
Dengan Buaian Dunia
Kerana Dia Mengimpikan Syurga
Di Situlah Rumah Impiannya
Bersama lelaki Acuan Al-Quran ganjaran ALLAH SWT


Alangkah beruntungnya mereka yang memenuhi kriteria itu.

Barokallahulakum, yarhamukallah, wa taqabbalallahu minkum solehul a’maal

Mengutip tulisan teman di :
http://mavourneen.wordpress.com/2007/01/13/wanita-acuan-al-quran/trackback/

Wednesday, February 14, 2007

Safa Pakai Kimono

Alhamdulillah...dapet rejeki. Sebulan lalu Safa dapat voucher foto gratis + pakaian dan make up nya. (kenapa fotonya dah sebulan tapi baru sekarang di up date..? soalnya fotonya baru jadi sebulan kemudian hehehhe....lama bener ya). Voucher diberi sama Om Dhani yang kebetulan habis beli kamera baru, dan on Dhani merasa belum perlu untuk menggunakannya. Alhamdulillah rejeki Safa, foto gak perlu bayar. ehehehhe...dasar ibunya saja yang matre kali ya...habis satu paket foto anak2 selembarnya 15.000 yen, terus kalau mau nambah satu lembar lagi 6000 yen,..weleh2...bisa2 ibunya pingsan gak kebagian uang belanja.
Hehehehehe...ini nih...proses acara pemotretan mbak Safa...ceile... kayak model aja...
Seminggu sebelumnya datang ke Kitamura foto, janjian kapan bisanya, kedua seminggu kemudian, pas hari minggu datang sekitar jam 10, sampe sana Safa langsung dibawa ke ruang make up.. langsung disuruh buka baju luar, terus ya...seperti terlihat pada gambar.



Mbaknya dengan cekatan langsung menyisir rambutnya, dikasih minyak rambut (minyak nyong-nyong kali ya...) Safa di kuncir dua, dikasih rambut palsu..habis kalau rambutnya sendiri sedikit banget... dan rambut palsunya keriting lagi, jadi rasanya aneh banget...seperti bukan anakku (anakku kan rambutnya lurus). Alhamdulillah kali ini lancar, Safa gak rewel dan juga gak banyak tingkah, jadi prosesnya juga lumayan cepat.



Dilanjutkan dengan pake bedak. Ehm,....wanginya.... Kali ini Safa sedikit rewel, dia gak mau dikasih pemerah pipi..tapi cuma sebentar...ya sudah gak mau juga gak apa2 ya nduk...memang pipinya gak merah kok mau dibikin merah...Safa kan gak suka yang aneh2 gitu, gumamnya (halah...). Jadi disini cuma dibedakin saja.



Selanjutnya ganti baju, kimono mulai dipakaikan. Kimononya enak, tidak seperti yang dipakai orang dewasa, ini tinggal masukin dah pas, gampang, praktis dan cepat. Saat disuruh ngangkat lehernya Safa malah bikin guyonan..tuh kelihatan mulutnya ditarik kedepan sampe giginya kelihatan. Alhamdulillah season kali ini dia masih lancar. Dan selesailah, Safa menuju ke studio untuk pemotretan. Ini nih sebagian hasilnya...susah banget dia...disuruh senyum gak mau..., malah dia pake gaya melet/alias menjulurkan lidahnya, padahal sebelum-sebelumnya gak pernah begitu lho. Sudah gitu pake nangis segala..waduh...bener2 kacau surokacau nih..dah gitu dikasih bedak lagi gak mau...ya sudah pokoknya foto2 ini semua hasil gaya Safa sendiri, dia gak mau sama sekali disuruh begini begitu. Ya sudahlah...akhirnya malah aku tinggal ngobrol sama bapaknya di pojok ruangan. Biar Safa berkreasi sendiri sama mbaknya tukang foto...hehehehee



Ini nih gaya mbak Safa.




Sesi pemotretan berlangsung hingga pukul 1/2 2 siang. Selesai pemotretan, minta tolong kepada mbaknya yang penata rias untuk motretin kami bertiga (pake kamera sendiri), sebenarnya sih gak boleh tapi suami bilang kalau ini buat kami bertiga sekali saja deh...onegaishimasu. Akhirnya luluh juga mbaknya dan bener cuma satu jepret saja ini hasilnya. Gak papa deh yang penting ada, pikirku saat itu. Sempat menggerutu juga sih...,wah mbak nya ini pelit amat...tapi suami bilang minta satu aja dah dikasih syukur kok... minta lebih...namanya murko (bahasa Jawa) bahasa Indonesia nya pa ya..?serakah kali ya. Ya sudah lah... insyaallah ntar kalau dah mau pulang dan ada rejeki dan juga mudah2an ada adiknya Safa, kami sempatkan foto keluarga pake kimono (halah gaya...).

Sebulan kemudian, tepatnya hari minggu lalu foto jadi. Safa seneng banget (hehhehee,...bukan hanya Safa kok..ibu bapaknya juga seneng). Langsung diambil dan dipamerkan nih.

Ini hasil fotonya mbak Safa

Alhamdulillah, akhirnya Safa punya foto pake baju Kimono. Biar bisa jadi kenangan kalau dia sudah besar dia lihat fotonya waktu kecil pake kimono dan tinggal di Jepang. ....hehehhee...biar bisa motivasi Safa juga biar rajin sekolah, pinter, siapa tau dapat beasiswa dan ngelanjutin sekolahnya di luar negeri, ngelanjutin jejak bapaknya dan bisa napak tilas.... Amin...mudah-mudahan bisa.

Alhamdulillah...

Alhamdulillah Kami semua dah sehat kembali dan beraktifitas kembali seperti semula. Suami dah mulai ke kampus lagi, Safa dah sekolah lagi, dan pastinya diriku dah bisa mengerjakan pekerjaan rutin di rumah dan bisa kembali ke dunia perblogkan internasional..ehehhehe....gayanya.
Setelah beberapa saat lalu terkapar dan saat mulai sembuhpun mataku kena hantaman maut dari suami. Hehehheee...ini sih bener-bener kejadian yang tidak disengaja. Tanpa disadari suami, ujung sikunya dikepakkan ke belakang dan saat itu aku ada dibelakangnya, plak.... tepat mengenai pelipis mataku. Yah...akhirnya sampe sekarang mata masih merah dan bengkak, selain itu imbas yang aku rasakan kepala pusing, terus sekitar atas hidung sakit bukan kepalang. Kasihan deh aku... sudah sakit kena siku lagi... Suami sempat khawatir...bener2 kejadian tidak disengaja... maafin aku ya...iya iya aku maafin. Makanya sampe sekarang belum bisa lama2 di depan kompi. Mata pedas..bengkak dan perih..
O,iya buat teman-teman semua makasih ya atas support dan doanya buat kami sekeluarga, mudah2an kebaikan teman2 mendapat imbalan yang setimpal. Amin.

Friday, February 09, 2007

Rehat bentar ya...

Alhamdulillah masih diberikan waktu untuk merasakan kembali nikmatNya. Sudah 3 hari ini aku dan suami sedikit kurang enak badan. Yah..semuanya patut kami syukuri, karena saya yakin syukur sebagian dari pada iman.Mau istirahat sejenak, mengenakkan badan dan mengembalikan stamina, hidung dah mulai meler, tapi mampet susah nafas, suara bindeng, sedikit batuk2, badan meriang, demam, nyeri tulang dan kepala pening. Alhamdulillah Safa sehat, mudah2an gak ketularan. Dan hari inipun dengan terpaksa Safa gak masuk Hoikouen karena bapak dan ibunya dah tidak mampu untuk mengantar dan menjemputnya. Tadi sehabis jum'atan kami dah berobat di Kenritsu byooin. Minta doanya ya teman2 agar kami cepat sembuh dan bisa beraktifitas seperti semula. Amin.

Wednesday, February 07, 2007

Otanjobi Omedetou Gozaimasu


Bismillahirrohmanirrokhim...

Bapak
Hari ini genap 59 tahun usiamu
Berarti berkurang satu
Bahagia...sedih...bercampur dihati
Bahagia bisa menikmati hidup hingga senja
Sedih, masa itu berkurang satu

Bapak...sugeng dinten kelahiran
Selamat Ulang Tahun, Happy birthday
Otanjobi Omedetou Gozaimasu
Tidak banyak yang bisa saya sampaikan
Teriring doa dan harapan
Mugi-mugi dipun paringi panjang yuswo
Kesehatan, keimanan dan keislaman lahir bathin
Bahagia disamping istri (ibu) tercinta
Hingga waktu yang memisahkan
Bahagia dunia akhirat kagem bapak ugi ibu

Bapak, dulu saat semuanya masih berkumpul
Semuanya menjadi indah dan seakan tak terpisahkan
Bercengkrama bersama anak-anak dan cucu-cucu terkasih
Namun sayang kini aku,suami dan anakku tidak bisa merasakannya
Satu pintaku mudah2an Allah masih memberiku kesempatan
Untuk berbakti, berbagi kebahagiaan dan berkumpul bersama

Bapak..terima kasih atas semua yang telah kau berikan
Kepada kami, anak-anak bapak
Jerih payah dan pengorbananmu tidak terhingga
Kami yakin tidak akan pernah bisa membalasnya
Tidak terhitung nilainya, jumlahnya
Semua bapak berikan demi keluarga, istri,anak2 dan cucumu
Siang malam seakan tak kenal lelah
Demi menghidupi keluarga tercinta

Kini diusia senjamu Bapak masih juga giat bekerja
Seakan tak mengenal lelah..
Keringatmu meleleh membasahi seluruh tubuhmu
Namun semua Bapak lakukan dengan ikhlas

Sore menjelang magrib berdua bersama ibu
Dengan baju kokomu, sajadah di pundakmu
Dan juga tasbih yang terus memutar ditanganmu
Melewati jalan gelap depan rumah bergandeng tangan
Walaupun hanya berjarak 200 meter
Menuju rumah Illahi, menghabiskan waktu
Tunaikan amalan dan kewajiban suci
Melihat dan membayangkan semuanya itu
Serasa bahagia dan damai di hati

Bapak...kini usiamu terus beranjak menapaki dunia yang fana ini
Bapak pun tak henti-hentinya untuk selalu menambah bekal
Mudah2an bekal itu selalu bertambah, bertambah dan bertambah
Karena bekal itu akan menemani di kehidupan selanjutnya

Terima kasih Allah, terima kasih telah berikan
Bapak yang begitu sempurna di mata istri dan anak2nya
Tidak banyak bicara, namun tegas dan bijaksana
Memberikan banyak pelajaran hidup yang berharga

Sugeng dinten kelahiran bapak
Doa kami selalu mengiringi
Mudah2an Allah meridhoi setiap langkah bapak

Yang terbaik bagimu (Bapak) dari ADA Band



Alhamdulillah
Anak cucumu di negeri orang yang merindukan pelukan dan belaian kasih sayangmu
7 Februari 2007

Thursday, February 01, 2007

Shalat Dhuha Yuk...!!!


Semoga ALLAH mencurahkan rahmat-Nya kepada kita semua. Amin.
Saudara-saudaraku semuanya ayo ayo ayo ... yang lagi pada sibuk kerja, yang lagi sibuk di kantor, sibuk di rumah, sibuk ngeblog hehehehe.., sibuk ngurusin belanjaan, sibuk ngurusin dagangan, sibuk ngurusin yang lainnya...istirahat sejenak yuk.. Mari sama2 melakukan shalat Dhuha yuk...

Tinggalkan sejenak segala aktifitas barang 10 menit untuk menjalankan sholat dhuha, selagi kita masih mampu melakukannya. Karena semua aktifitas tidak akan ada habis2nya, sebelum ajal menjemput kita.
Ayo lakukan sekarang ? karena besuk belum tentu masih ada dan belum tentu bisa lakukannya.

Apa itu Shalat Dhuha ?
Adalah shalat sunah yang dilakukan setelah terbit matahari sampai menjelang masuk waktu untuk melakukan sholat Dhuhur.
Adapun hukum dari sholat dhuha adalah muakkad (yang ditekankan).
Sholat dhuha biasanya dilakukan sebanyak 2 rakaat, namun bisa juga dilakukan 2 rakaat lagi, 2 rakaat lagi dan 2 rakaat lagi, hingga berjumlah 8 rakaat.
Sholat Dhuha selalu dilaksanakan Rasulallah selama hidupnya. "Telah berkata Abu Huraerah : Kekasih saya (Nabi Muhammad SAW) telah berwasiat tiga perkara kepada saya, yaitu : Puasa tiga hari tiap-tiap bulan, sembahyang Dhuha dua rakaat, sembahyang witir sebelum tidur" (HR. Bukhari Muslim)

Sedangkan surah yang disunahkan untuk di baca adalah surah Al-Dhuha, al-Syams. Namun apabila tidak hafal dengan surah itu bisa digantikan dengan surah al Kafirun dan al-Ikhlas atau surah yang lainnya.
Mengapa surah al-Ikhlas ?
Karena dengan membaca surah al-Ikhlas setara dengan membaca sepertiga Al-Quran dan dengan membaca surah Al -Kafirun setara dengan membaca seperempat al-Quran.

Shalat Dhuha merupakan keistimewaan yang luar biasa, sebab manusia akan merasa berat bahkan akan merasakan terlalu berat, karena disaat-saat yang tanggung untuk berangkat kerja, sedang kerja untuk meluangkan sedikit waktu melaksanakannya. Mengapa berat ? Karena belum terbiasa dan belum tahu keistimewaannya. Jadikan kebiasan maka tidak akan merasakan berat, jadikan itu kebutuhan, karena kalau kebutuhan belum terpenuhi kita kan merasa selalu ada yang kurang.
Keutamaan shalat dhuha dalam pahalanya memadai buat mensucikan seluruh anggota tubuh (setiap sendi) yang ada padanya ada hak untuk dikeluarkan shadaqahnya. Pada tiap-tiap persendian itu ada shodaqahnya, setiap tasbih (subhanallah/maha suci Allah) adalah shadaqah, setiap tahmid (Alhamdulillah/segala puji bagi Allah) adalah shadaqah, setiap tahlil (laa ilaha illallahu/tiada Tuhan selain Allah) adalah shadaqah, setiap takbir (Allahu Akbar/Allah Maha Besar) adalah shadaqah dan setiap amal ma'ruf nahyil munkar itu juga shadaqah.
Keistimewaan lain Allah bakal menjamin dan mencukupkan segalanya dalam limpahan barakah sepanjang hari itu, sehingga bathinpun akan terasa damai, walaupun tantangan hidup di hadapannya, karena ia telah sadar semua itu adalah ketetapan Allah.
Pada doa setelah shalat Dhuha, nada-nada yang kita ucapkan seolah-olah memaksa untuk diperkenankan oleh Allah sebagaimana telah diajarkan oleh Rasulallah Muhammad SAW :

Ya Allah, bahwasanya waktu dhuha itu adalah waktu dhuha (milik)-Mu, kecantikan ialah kecantikan (milik)-Mu, keindahan itu keindahan (milik)-Mu, kekuatan itu kekuatan (milik)-Mu, kekuasaan itu kekuasaan (milik)-Mu dan perlindungan itu perlindungan-Mu.
Ya Allah, jika rizkiku masih diatas langit, turunkanlah, dan jika ada di dalam bumi, keluarkanlah, jika sukar mudahkanlah, jika haram sucikanlah, jika masih jauh dekatkanlah, berkat waktu dhuha, keagungan, keindahan, kekuatan dan kekuasaanMu, limpahkanlah kepada kami segala yang telah Engkau limpahkan kepada hamba-hambaMu yang shaleh.

Itulah keistimewaan shalat Dhuha, didunia memberikan keberkahan hidup kepada pelakunya, diakheratpun/di hari kiamat orang itu dipanggil Tuhan untuk dimasukkan ke dalam surga, sebagaimana sabda Nya di dalam hadis Qudsi:
"Sesungguhnya di dalam surga, ada pintu yang dinamakan pintu Dhuha, maka ketika datang hari kiamat memanggillah (yang memanggil Allah), dimanakah orang yang selalu mengerjakan sembahyang atas Ku dengan sembahyang Dhuha ? Inilah pintu kamu, maka masuklah kamu ke dalam surga dengan rahmat Allah". (Riwayat Thabrani dari Abu Hurairah).

Dengan demikian dari sekarang sholat dhuha jangan sampai terlewatkan, mudah2an bermanfaat. Amin.